Thursday, 3 April 2008

SURAT EDARAN PILKADA JAWA BARAT

SURAT EDARAN

PENGURUS PEMUDA KATOLIK KOMISARIAT DAERAH JAWA BARAT

PERIHAL

PEMILIHAN GUBERNUR DAN WAKIL GUBERNUR JAWA BARAT TAHUN 2008

Pro Ecclesia et Patria,

Yang terkasih rekan-rekan kader Pemuda Katolik di Jawa Barat,

Salam dalam damai Kristus,

Sebagaimana telah kita ketahui bersama, bahwa pada tanggal 13 April 2008 , segenap warga pemilih di seluruh wilayah Jawa Barat akan menggunakan hak pilihnya dalam pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat untuk masa jabatan lima tahun ke depan. Suara seorang pemilih akan sangat menentukan siapa pemimpin Jawa Barat untuk lima tahun ke depan. Ini kesempatan pertama bagi masyarakat Jawa Barat untuk memilih secara langsung pemimpinnya. Ini merupakan moment demokrasi yang penting dan bernilai sejarah yang tinggi, khususnya bagi Provinsi Jawa Barat.

Oleh karena itu, dalam rangka persiapan menghadapi Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat, Rapat Pengurus Pemuda Katolik Komisariat Jawa Barat pada tanggal 14 Maret 2008 memutuskan untuk membangun komunikasi dan konsolidasi secara khusus di antara kader-kader Pemuda Katolik di seluruh wilayah Jawa Barat melalui Surat Edaran ini.

Hal-hal yang dipandang perlu dan penting untuk dikomunikasikan dan dikonsolidasikan menyangkut peristiwa demokrasi tersebut adalah sebagai berikut:

1. "Berdasarkan panggilan khasnya, awam bertugas mencari kerajaan Allah dengan mengusahakan hal-hal duniawi dan mengaturnya sesuai kehendak Allah. Mereka hidup dalam dunia, yakni dalam semua dan tiap jabatan serta kegiatan dunia di mana mereka dipanggil Allah agar sambil menjalankan tugas khasnya, dibimbing oleh semangat Injil, mereka menyumbang kekudusan dunia laksana ragi." (Lumen Gentium 31)

2. “Orang Katolik hendaknya merasa wajib untuk menyempurnakan lembaga-lembaga duniawi serta lingkungan mereka masing-masing. Mereka harus berusaha sekuat tenaga untuk mencegah, jangan sampai lembaga-lembaga itu memperkosa martabat kemanusiaan. Mereka mendorong segala hal yang menghantar manusia kepada ketulusan dan keutamaan, dan menyingkirkan rintangan yang menghalangi tercapainya tujuan itu.” (Mater et Magistra 179, Pacem in Terris 146-147)

3. Oleh karenanya, Pemuda Katolik di Jawa Barat dengan berlandaskan iman Kristiani, menyadari panggilannya untuk terlibat aktif dalam menentukan nasib daerah dan bangsanya demi kepentingan bersama atas dasar Pancasila dan dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.

4. Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur secara langsung memberi ruang sebesar-besarnya kepada setiap masyarakat pemilih untuk menentukan pilihannya secara bebas dan otonom; serta memberi perhargaan yang tinggi terhadap hak setiap individu maupun kelompok untuk menentukan atau memperjuangkan kepentingan masyarakat.

5. Dalam proses tersebut, bilamana mayoritas pemilih memilih Pasangan Calon yang tepat, berkualitas, berintegritas tinggi serta memiliki komitmen kerakyatan, maka pilihan tersebut akan membawa berkah bagi kehidupan masyarakat Jawa Barat. Sebaliknya, bilamana pilihan jatuh pada Pasangan Calon yang salah, maka penderitaanlah yang akan ditanggung oleh seluruh rakyat Jawa Barat selama lima tahun ke depan. Karena itu, kedaulatan yang diberikan kepada setiap pemilih mengandung pula tanggung jawab yang besar terhadap nasib daerah Jawa Barat, bahkan bangsa Indonesia.

6. Perlu dan penting bagi segenap kader Pemuda Katolik di Jawa Barat untuk terlibat aktif dalam menggunakan hak pilihnya secara kritis, tepat dan bijaksana pada Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat tahun 2008.

7. Keterlibatan segenap kader Pemuda Katolik di Jawa Barat dalam proses demokrasi tersebut merupakan salah satu praksis perjuangan Pemuda Katolik sesuai dengan Visi dan Misi Pemuda Katolik, serta perwujudan nyata dari Tri Prasetya Pemuda Katolik.

8. Organisasi Pemuda Katolik sebagai lembaga baik secara langsung maupun tak langsung tidak melakukan dukungan terhadap salah satu pasangan Calon Gubernur dan Calon Wakil Gubernur Jawa Barat.

9. Pemuda Katolik Komisariat Daerah Jawa Barat menegaskan, bahwa Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat yang layak dipilih adalah Pasangan Calon yang setia kepada dasar negara Pancasila, Negara Kesatuan Republik Indonesia, dan menghargai serta menjunjung tinggi pluralisme.

10. Pemuda Katolik Komisariat Daerah Jawa Barat menegaskan, bahwa Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat yang layak dipilih adalah Pasangan Calon yang memiliki komitmen tinggi terhadap pembangunan masyarakat Jawa Barat yang semakin sejahtera, adil, adab, dan toleran serta berkehendak kuat mengayomi dan melayani masyarakat Jawa Barat dengan tidak memandang perbedaan suku, ras, agama atau golongan tertentu.

11. Dalam hal menentukan pilihan terhadap salah satu Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat, Pemuda Katolik Komisariat Daerah Jawa Barat memandang perlu dan penting untuk juga mengkaji dan mempertimbangan secara kritis platform politik dari partai-partai politik yang mengusung Pasangan Calon yang bersangkutan.

12. Kader-kader Pemuda Katolik dan/atau Pengurus Cabang resmi Pemuda Katolik di Kabupaten dan Kota di seluruh Jawa Barat, dengan pemberitahuan terlebih dulu kepada Pengurus Pemuda Katolik Komda Jawa Barat, dipersilakan untuk melakukan langkah-langkah serta kegiatan-kegiatan yang diperlukan untuk mendukung terselenggaranya Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat yang lancar dan damai.

Surat Edaran ini terbitkan sebagai sarana komunikasi dan konsolidasi para kader Pemuda Katolik di seluruh wilayah Jawa Barat, serta sebagai sarana komunikasi Pemuda Katolik dengan teman-teman muda Katolik dan umat Katolik di Jawa Barat, serta masyarakat Jawa Barat pada umumnya.

Kepada para kader Pemuda Katolik, teman-teman muda Katolik dan umat Katolik di Jawa Barat, kami mengucapkan selamat menjalankan panggilan dan fungsi kerasulan awam sebagai murid-murid Kristus yang diutus untuk menjadikan dunia tempat yang lebih baik bagi semua manusia. Selamat memilih Pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur kita.

Allah memberkati kita semua. Amin.

Pro Bono Publico

Bandung, 14 Maret 2008

PENGURUS PEMUDA KATOLIK KOMISARIAT DAERAH JAWA BARAT

G.Y. Bambang Sugiarto

Ketua

Hieronimus Rette

Sekretaris

Monday, 24 September 2007

Pemuda Katolik Dukung Pelaksanaan Pilgubsu 2008 Berjalan Damai dan Tenteram

Medan (SIB)
Pemuda Katolik Sumut akan mendukung pelaksanaan Pilkada Gubsu 2008 berjalan damai dan tenteram dengan penuh kekondusifan dan mengancam tidak menggunakan hak pilihnya pada Pemilu 2009 kalau tidak memenuhi akuntabilitas publik. Hal itu merupakan Memorandum Kemasyarakat Pemuda Katolik Komda Sumut dalam Rakerda I yang digelar, Sabtu (15/9) di Balai Diklat Keagamaan.
Sejalan dengan dukungan itu, Pemuda Katolik menuntut pemerintah segera mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang tentang calon perseorangan sehingga tidak terjadi kekosongan hukum menunggu revisi dari UU No 23 tahun 2004.
Kekosongan hukum pasca putusan Mahkamah Konstitusi tentang pengambilan calon perseorangan dalam pilkada akan mengundang resiko yang sangat besar dan dapat menimbulkan kerugian yang sangat besar bagi pemerintah daerah khususnya Sumut, karena apabila Pilkada Gubsu dilaksanakan akan menghasilkan produk pilkada yang cacat hukum karena aturan yang dipakai dalam pilkada tersebut jelas tidak dapat dipertanggungjawabkan.
Selain desakan untuk revisi UU No 23 Tahun 2004, Undang-undang Politik juga tidak kalah pentingnya karena kebutuhan untuk itu juga sangat mendesak sebagai dasar pelaksanaan Pemilu 2009. DPR akan terus didesak untuk mempercepat proses lahirnya Undang-undang Politik dengan mempertimbangkan perangkat hukum pemilu 2009 mencerminkan azas akuntabilitas publik dimana harus ada pertanggungjawaban wakil rakyat kepada rakyat sebagai pemilih.
Pemuda Katolik juga mendesak agar kebohongan publik tidak dibiarkan menjadi terlembaga secara berkesinambungan melainkan ada upaya penghilangan dan dilakukan seefektif mungkin melalui mekanisme pemilu yang tepat.
Rakerda Pemuda Katolik yang berlangsung selama 2 hari diikuti 17 cabang Pemuda Katolik Sumut, berakhir Minggu (16/9) pagi yang ditutup oleh Ketua Pemuda Katolik Komda Sumut, Ir Oloan Simbolon didampingi Sekretaris Johannes Naibaho dan Drs Pangihutan Rumapea sebagai pimpinan sidang penutupan. (M15/l)

http://hariansib.com/2007/09/17/pemuda-katolik-dukung-pelaksanaan-pilgubsu-2008-berjalan-damai-dan-tenteram/



Gubsu Ajak Pemuda Katolik Sukseskan Pilgubsu dan Tidak Golput

Medan (SIB)
Pemuda Katolik Sumut diajak untuk mensukseskan Pilkadasung Gubsu 2008 dan meminta anggota Pemuda Katolik jangan Golput, melainkan memberikan suara di TPS-TPS. Hal itu disampaikan Gubsu Drs Rudolf M Pardede dalam sambutannya yang dibacakan Asisten I Hasiholan Silaen SH pada pelantikan pengurus Pemuda Katolik Komisariat Daerah Sumut, Sabtu (14/9) malam di Convention Hall Bina Media Medan.
Gubsu yang juga membuka secara resmi Rapat Kerja Daerah Pemuda Katolik Sumut meminta agar Pemuda Katolik dengan penuh ikhlas, tanggungjawab dan mandiri mengakomodasikan semua potensi untuk memberikan yang terbaik bagi organisasi dan masyarakat pada umumnya.
Acara pelantikan yang diawali dengan Misa dipimpin Uskup Agung Medan, Mgr Pius Datubara OFMCap dihadiri ratusan kader pemua katolik se-Sumut ditandai dengan acara pengutusan terhadap para pengurus Pemuda Katolik Komda Sumut periode 2007-2010.
Dalam khotbahnya, Uskup Agung menyampaikan pesan bahwa hirarki gereja memberikan perhatian besar kepada pemuda gereja dan berharap pemuda menyambut dengan baik berupa pengkaderan diri menjadi generasi masa depan gereja.
Dijelaskannya bahwa Paus Paulus Yohanes II pada masanya pergi ke seluruh pelosok-pelosok dunia untuk mengajak para pemuda bangkit dalam memberdayakan diri dan membangun kebersamaan.
Uskup Agung juga meminta kepada Pemuda Katolik untuk bangkit dengan habitus baru, yaitu bergerak dengan memegang bahwa pemikiran pandangan dan perbuatan sesuai dengan hati nurani.
Usai acara Misa dilanjutkan dengan acara pelantikan yang dilakukan secara langsung oleh Ketua Umum Pemuda Katolik Pusat MT Natalis Situmorang S Hut MSi disaksikan Gubsu, Uskup Agung Medan, Ketua KNPI Sumut, Ketua PMKI Sumut, Ketua WKRI Sumut, Presedium PMKRI Medan.
Drs Dimar Sidabutar dalam sambutannya sebagai perwakilan penasehat mengatakan untuk membesarkan pemuda Katolik harus dipegang 3 formula yaitu konsolidasi organisasi, kaderisasi dan komunikasi internal dan eksternal. Kalau ketiga fomula itu dijalankan Pemuda Katolik akan bangkit seiring dengan bangkitnya organisasi kepemudaan di Indonesia.
Sementara itu, Ketua Pemuda Katolik Sumut Ir Oloan Simbolon dalam sambutannya usai dilantik mengatakan akan bangkit bersama rakyat mewujudkan kesejahteraan, keadilan dan perdamaian.
Susunan Kepengurusan Pemuda Katolik Sumut Periode 2007-2010 masing-masing, Ketua Ir Oloan Simbolon, Wakil Ketua Antonius Tumanggor, Ir Hotdiman Manik, Dedi Handoko SH, Drs Pangihutan Rumapea, Suhadi Situmorang SH, Kosmas Harefa, Robinson, Fransiskus Sitanggang, Afner Simbolon, Sekretaris Johannes Naibaho dan masing-masing Wakil Sekretaris, Bendahara Johan dan masing-masing Wakil Bendahara. Acara itu dihadiri sejumlah tokoh-tokoh Katolik Sumut dan berlangsung meriah.
Ketua Panitia Pelaksana Antonius Tumanggor, melaporkan usai acara pelantikan langsung dilanjutkan dengan Rapat Kerja Daerah Pemuda Katolik komda Sumut periode 2007-2010 yang I selama 2 hari di Gedung Balai Diklat Keagamaan Medan Jalan TB Simatupang, Medan Sunggal untuk merumuskan langkah-langkah dan kebijakan Pemuda Katolik ke depan. (M15/t)

http://hariansib.com/2007/09/16/gubsu-ajak-pemuda-katolik-sukseskan-pilgubsu-dan-tidak-golput/

Tuesday, 29 May 2007

Muskomda Sumut

Hari Ini Gubsu Buka Muskomda Pemuda Katolik di Samosir
25 Me1 2007 http://hariansib.com/2007/05/25/hari-ini-gubsu-buka-muskomda-pemuda-katolik-di-samosir/

Medan (SIB)
Hari ini Gubsu Drs Rudolf M Pardede akan membuka Musyawarah Komisariat Daerah (Muskomda) Pemuda Katolik Sumutdi Hotel Toledo Tuktuk Siadong Kabupaten Samosir. Hal itu disampaikan Ketua Panitia Muskomda Pemuda Katolik Raymond Sinaga, Kamis (24/5) di Medan.Muskomda yang akan berlangsung selama 3 hari (24-27 Mei) berthema, “Membangkitkan dan Menggerakkan Basis Historis Cultural Gereja Katolik membangun habitus baru” dan subthema, “Pemuda Katolik bangkit dan bergerak membangun habitus baru sebagai kader tangguh dalam memperjuangkan keadilan dan kelestarian lingkungan hidup”.Pada hari pertama diawali dengan acara seremonial kenegaraan yang akan dihadiri sejumlah organisasi kepemudaan dan kader-kader pemuda katolik dan Pengurus Pusat Pemuda Katolik ditandai dengan Misa yang akan dimpimpin Pastor Johannes Baru Alamsyahs OSC.Perserta yang akan mengikuti Muskomda sebanyak 17 cabang dari kabupaten/kota di Sumut selain memilih pengurus baru untuk 3 tahun mendatang juga akan merumuskan program-program pemuda katolik ke depan.Kandidat Ramaikan MuskomdaSejumlah kandidat yang diunggulkan untuk maju memperebutkan Ketua mulai ramai diperbincangkan masing-masing, Johannes Naibaho, Drs Pangihutan Rumapea, Aliozisokhi Fau SPd , Ir Oloan Simbolon, Job Purba, Suhadi Situmorang, Hendrik Sitompul.Ketua Panitia didampingi sejumlah anggota panitia mengakui dinamika pelaksanaan Muskomda kali ini cukup tinggi dan sepertinya tersirat keinginan yang sangat besar dalam memajukan Pemuda Katolik di Sumut. (M15/u)

Kegiatan Pemuda Katolik Komda Kepri Kota Tanjung Pinang

Pemuda Katolik Gotong Royong Bersama Masyarakat

Senin, 18 Desember 2006
TANJUNGPINANG (BP) -Komisariat Cabang Pemuda Katolik Kota Tanjungpinang menggelar gotong royong massal, Ahad (17/12). Gotong royong ini menyambut Natal 25 Desember mendatang.
Ketua Pemuda Katolik Kota TanjungpPinang, Aloysius Dahango menyebutkan gotong royong ini merupakan bentuk partisipasi Pemuda Katolik dan Gereja sebagai masyarakat Kota Tanjungpinang.
“Kegiatan ini juga secara tak langsung mendukung program bersih Kota Tanjungpinang. Jadi tidak ada salahnya kita secara berma-sama mendukung kegiatan ini. Karena kegiatan ini dikoordinasi langsung dengan Unit Kebersihan Pemerintah Kota Tanjungpinang,” jelas Aloysius.Gotong royong di pasar baru tepatnya pasar ikan dijadikan sebagai lokasi bersih-bersih. Karena lokasi ini terbilang cukup kotor untuk dipandang. Dengan melibatkan pemuda Katolik sebanyak 50 orang langsung dibersihkan.
”Kebersihan Kota Tanjungpinang menjadi tanggung jawab masyarakatnya. Ditambah lagi skala prioritas Kota Gurindam yakni kebersihan kota. Untuk itu, gotong royong pada minggu ini dititik beratkan pada lokasi yang jarang tersentuh kebersihan. Walau aktivitas pasar selalu dibersihkan oleh petugas kebersihan, tidak ada salahnya kita juga membantu membersikan pusat keramaian ini,” ujarnya.
“Pada realisasinya program bersih ini menjadi program pemuda Katolik tahun 2006, baik di tingkat Komisariat Cabang maupun Komisariat Daerah Provinsi Kepri,”tambah Aloysius. (cr1)

Kegiatan Pemuda Katolik Cabang Bekasi


Warga Dapat Pemeriksaan Kesehatan dan Pengobatan
21 Mei 2007

Bekasi, Kompas - Dua organisasi pemuda berbasis keagamaan di Kota Bekasi, yakni Angkatan Muda Nahdlatul Ulama dan Pemuda Katolik, hari Minggu (20/5) menggelar pemeriksaan kesehatan dan pemberian obat gratis bagi masyarakat di Kelurahan Jatiwarna, Pondok Melati, Kota Bekasi.
Selain untuk memeringati Hari Kebangkitan Nasional pada tahun ini, kegiatan bakti sosial itu juga diakui sebagai wujud kerja sama antardua elemen masyarakat berbeda agama tersebut.
Panitia melibatkan tim dokter dan bidan dari Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) Jatiwarna. Ketua Angkatan Muda Nahdlatul Ulama (AMNU) Kota Bekasi, Yudistira, mengatakan, warga yang diperiksa dan diobati tidak dipungut biaya, tetapi mereka boleh memberikan uang secara sukarela.
"Ini bentuk kepedulian kami sebagai pemuda serangkaian momentum Hari Kebangkitan Nasional," kata Yudistira, kemarin.
Senada dengan Yudistira, Ketua Pemuda Katolik Kota Bekasi, Walter Fransiskus, menambahkan, kerja sama dua organisasi pemuda dari dua latar belakang agama berbeda itu menjadi bukti bahwa kelompok masyarakat akar rumput sebenarnya tidak memiliki konflik keagamaan atau pun bernuansa pembedaan suku, agama, ras, dan antargolongan.
"Kami berharap elite kita mampu menunjukkan hal sama, bahwa sekat agama bukan penghalang untuk membangun bangsa," tutur Fransiskus.
Kegiatan itu direspons positif warga setempat. Mereka berbondong-bondong mendatangi Sekolah Dasar Negeri Jatiwarna IV, tempat kegiatan bakti sosial itu berlangsung. (cok)

Kegiatan Pemuda Katolik Kabupaten Minahasa

Besok, Natal PK Minahasa dan KB Seminari Pineleng
05 January 2007
Natal dan Tahun Baru merupakan momen penting dalam kehidupan umat manusia, tak terkecuali Pemuda Katolik (PK) Kabupaten Minahasa dan Keluarga Besar (KB) Seminari Hati Kudus Pineleng. Buktinya, bertempat di Aula Seminari Hati Kudus Pineleng Sabtu (06/01) besok pukul 17.00 Wita, seluruh Pemuda Katolik Kabupaten Minahasa dan keluarga besar Seminari Pineleng akan menggelar pe-rayaan Natal 2006 dan Tahun Baru 2007.Sebagaimana yang dikatakan Ketua Panitia Pelaksana Ley-liane T Makarawung ST, dalam kegiatan perayaan tersebut juga merupakan program kerja PK Komisariat Cabang Minahasa.“Seluruh pemuda Katolik Minahasa dan keluarga besar Seminari Pineleng akan ber-kumpul dan merayakan Natal dn Tahun Baru. Selain itu juga akan diundang sejumlah tokoh pemerintahan dan kemasya-rakatan termasuk tokoh gereja Katolik,” ungkapnya.Makarawung yang didampingi Sekertaris Panitia Lexi TH Mantiri SS SPd menjelaskan, kegiatan ini juga dimaksudkan untuk mempererat kebersa-maan umat Katolik khususnya Pemuda Katolik dengan ke-luarga besar Seminari Pineleng. “Selain itu juga tentunya melalui kegiatan ini diharapkan umat Katolik semakin mengenal dan dapat ikut terpanggil untuk tugas pelayanan Imamat. Seluruh Pe-muda Katolik Minahasa diharap-kan hadir tepat pada waktunya,” ujar Makawarung yang juga Bendahara Pemuda Katolik Kabupaten Minahasa ini.(imo)